F4BFAC987F00CA5AD1C3B8284BCBE7F2 PERANG ARMENIA DAN AZERBAIJAN - Hans Dayli

PERANG ARMENIA DAN AZERBAIJAN

PERANG ARMENIA DAN AZERBAIJAN




Ketika Armenia dan Azerbaijan melanjutkan bentrokan mereka atas wilayah Nagorno-Karabakh yang disengketakan untuk minggu kedua, kedua negara saling menyalahkan karena menargetkan kota-kota penting dan membahayakan nyawa warga sipil.

Pusat informasi yang dikelola pemerintah Armenia telah merilis rekaman yang konon menunjukkan serangan artileri oleh pasukan Azeri pada hari Minggu di kota Stepanakert.

Otoritas Armenia mengklaim korban sipil sebagai akibat serangan hari Minggu itu.

Video tersebut menunjukkan bangunan yang rusak parah, termasuk blok apartemen, dan jalan yang dipenuhi puing-puing.

Bernard Smith dari Al Jazeera terpaksa meninggalkan Stepanakert pada Minggu malam karena "pemboman hebat", yang katanya menewaskan lima warga sipil.

"Kami diberitahu oleh orang-orang yang masih di Stepanakert bahwa pemboman telah dimulai pagi ini," katanya, melaporkan dari kota Goris di Armenia.

Kementerian pertahanan Armenia mentweet bahwa pasukan Azeri telah menembakkan roket ke Stepanakert dan Shushi "dengan intensitas tinggi".

"Pertempuran sengit sedang berlangsung," kementerian mentweet pada hari Senin.

Anna Naghdalyan, juru bicara kementerian luar negeri Armenia, mengatakan pada hari Senin bahwa Stepanakert "terus menerus diserang oleh angkatan bersenjata Azerbaijan dengan munisi tandan".

Kementerian pertahanan Azerbaijan mengatakan pasukan Armenia menembaki tiga kotanya - Beylagan, Barda, dan Terter - setelah menyerang Ganja dan Mingecevir, masing-masing kota terbesar kedua dan keempat di negara itu, pada Minggu. 

Hikmet Hajiyev, kepala Departemen Urusan Kebijakan Luar Negeri Azerbaijan, men-tweet bahwa empat rudal balistik Tochka telah diluncurkan di Mingecevir, yang memiliki populasi lebih dari 100.000 dan terletak 100 km (62 mil) dari perbatasan Armenia.

Namun, Shushan Stepanyan, sekretaris pers kementerian pertahanan Armenia, menepis tuduhan Azerbaijan bahwa Armenia menargetkan Mingecevir sebagai palsu.

"Tidak ada api yang dibuka dari Armenia," tweet Stepanyan. Ini adalah kejang putus asa dari pihak Azerbaijan.

Dilaporkan dari Mingecevir, Sinem Koseoglu dari Al Jazeera mengatakan dia menyaksikan tiga rudal jatuh.

"Dua di antaranya menghantam dekat pembangkit listrik tenaga air," katanya. "Satu lainnya menghantam pusat kota dan yang keempat menghantam dekat [unit] bersalin di mana sebuah bangunan rusak dan dua warga sipil terluka."

Pembangkit listrik tenaga air Mingecevir memasok listrik ke seluruh negeri, dan kota itu juga memiliki reservoir air besar yang menurut Koseoglu akan menjadi target Armenia.

"Jika tandon air terkena, 14 kota Azerbaijan akan tergenang air," katanya.

"Suku Azeri mengatakan bahwa konsep konflik berubah menjadi konflik lain di mana rudal jarak jauh terlibat dan kota-kota yang padat serta tujuan strategis menjadi sasaran, yang akan memiliki hasil bencana yang lebih jika rudal mencapai target mereka," lanjutnya.

Komite Palang Merah Internasional pada hari Minggu mengutuk laporan "penembakan tanpa pandang bulu dan dugaan serangan melanggar hukum lainnya menggunakan senjata peledak di kota-kota besar, kota-kota dan daerah berpenduduk lainnya".

 Meningkatnya konflik

Bentrokan terbaru meletus pada 27 September dan menewaskan puluhan orang, menandai eskalasi terbesar dalam konflik puluhan tahun di wilayah itu, yang terletak di dalam Azerbaijan tetapi dikendalikan oleh pasukan etnis Armenia lokal yang didukung oleh Armenia.

Dalam pidato berapi-api kepada bangsa pada hari Minggu, Presiden Azerbaijan Aliyev menetapkan beberapa persyaratan yang kaku untuk gencatan senjata.

Dia mengatakan pasukan Armenia “harus meninggalkan wilayah kami, bukan dengan kata-kata tetapi dalam perbuatan”, memberikan jadwal untuk penarikan penuh, meminta maaf kepada rakyat Azerbaijan dan mengakui integritas wilayah Azerbaijan.

 Yerevan menolak tuntutan Aliyev.

 Kepresidenan Karabakh mengancam akan "memperluas tindakan (militer) berikutnya ke seluruh wilayah Azerbaijan".

Sumber-sumber Armenia menyebutkan korban tewas akibat pertempuran di wilayah itu - rumah bagi sekitar 145.000 orang - lebih dari 200, sementara Azerbaijan baru-baru ini mengatakan bahwa 19 warga sipil tewas dan 60 luka-luka.

Rusia, yang memiliki basis di Armenia dan juga memasok senjata ke Azerbaijan, telah menyatakan keprihatinannya tentang meningkatnya jumlah korban sipil.

Menteri Luar Negeri Sergey Lavrov menyerukan gencatan senjata secepat mungkin melalui panggilan telepon dengan mitranya dari Armenia Zohrab Mnatsakanyan pada hari Minggu.

Kanselir Jerman Angela Merkel juga menuntut diakhirinya segera semua pertempuran selama panggilan telepon dengan Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan.

Azerbaijan dan Armenia sebelumnya berperang di Nagorno-Karabakh pada akhir 1980-an dan awal 1990-an saat mereka beralih ke negara-negara merdeka di tengah runtuhnya Uni Soviet.

Perang, yang berakhir dengan perjanjian damai yang rapuh pada tahun 1994, diperkirakan telah menewaskan puluhan ribu orang, termasuk lebih dari seribu warga sipil.

 

SUMBER : AL JAZEERA 

Belum ada Komentar untuk "PERANG ARMENIA DAN AZERBAIJAN"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel